Thursday, October 29, 2009

Takut pada Allah

Orang-orang mukmin adalah orang yang takut kepada Allah dan seluruh anggota badannya. Sebagaimana Abul Laits telah berkata;

"Tanda-tanda takut pada Allah itu kelihatan tujuh perkara"

Pertama pada lisannya. Dia menghindarkan dirinya daripada ghibah, sebar fitnah, berbual kosong dan banyak berbual. Malah menyibukkan diri dengan berzikir, membaca Al-Quran dan muzakarah ilmu.

Kedua pada hatinya. Dia membuang rasa permusuhan, kebodohan dan kedengkian terhadap sahabatnya. Lantaran kedengkian itu dapat menghapuskan kebaikan. Sebagaimana Rasullulah telah bersabda;

"Hasad itu dapat memakan kebaikan sebagaimana api membakar kayu."

Ketahuilah bahawa hasad itu penyakit hati yang amat berbahaya. Tidak ada ubat untuk penyakit hati selain dari ilmu dan amal.

Ketiga pada pandangannya. Maka dia tidak suka memandang pada makanan, minuman, pakaian atau hal-hal lain yang haram. Tidak pula terpikat pada dunia. Tetapi dia memandang dengan iktibar. Rasullulah telah bersabda;

"Barangsiapa memenuhi matanya dengan perkara haram, maka Allah akan memenuhinya daripada api pada Hari Kiamat."

Keempat pada perutnya. Maka perutnya tidak diisi dengan barang yang haram. Sebagaimana Rasulullah bersabda;

"Manakala sesuap daripada barang haram masuk ke perut seseorang, maka seluruh Malaikat dari langit dan di bumi melaknatinya selama sesuai atau seteguk barang itu berada di dalam perutnya. Jika dia mati dalam keadaan demikian, maka tempatnya di Neraka."

Kelima pada kedua-dua tapak tangannya. Dia tidak menggunakan untuk perkara yang haram. Tetapi hanya menggunakannya untuk taat pada Allah. Dirawikan daripada Ka'ab Akhbar, dia berkata;

"Sesungguhnya Allah tidak menciptakan bangunan dari Zabarjud Hijau. Di dalamnya terdapat tujuh puluh ribu aula. Setiap aula terdapat tujuh puluh ribu pondok. Tidak ada yang boleh masuk ke situ selain orang yang ditawarkan barang haram, namun dia menolaknya kerana takut pada Allah".

Keenam pada langkahnya. Dia tidak berjalan untuk maksiat. Tetapi hanya melangkah untuk taat pada Allah, mencari keredhaan-Nya, serta bergaul dengan para ulama' dan orang-orang soleh.

Ketujuh terlihat pada ketaatannya. Dia menjadikan ketaatannya semata-mata untuk mencari keredhaan Allah. Takut pada riak dan munafik. Barangsiapa yang melakukan tujuh perkara tersebut, maka dia termasuk dalam kategori yang diperkatakan oleh Allah SWT;

Ertinya; "Sesungguhnya orang-orang taqwa dalam kebun-kebun dan air mata(syurga)".

(Surah Al-Hijr : 45)

Seorang mukmin harus berada dia antara rasa takut dan berharap. Dia harus sentiasa mengharapkan rahmat Allah. Tidak berputus asa mengharapkannya. Wassalam...

Sumber; Buku Penenang Jiwa, Terjemahan Kitab Mukashafah Al-Qulub Imam Al-Ghazali.

Thursday, October 22, 2009

Indahnya saling merindu kerana Allah…

salam....

w'slm….

akak wtper?

dok bace paper n cari maklumat utk tesis...

ada apa ya ukhti?

xda pa..

rindu...

erm...dah lama kita x berusrah sama2...

akak pon rindu suasana tu...

huhu

trindu mlm ni

erm...sedihla pulak

erm, tul2 rindu xtaulah ngapa...

smoga ukhwh y tjlin kekal hingga akhirnya..

insyaAllah…

rindu lagi…takde cerita lain ke…?asyik post entri yang menggunakan tema rindu je..”very da motifkan penulis ini”…jiwang sungguh…tapi rasa rindu tak salah kan.

Rindu itu adalah anugrah dari Allah
Insan yang berhati nurani punyai rasa rindu
Rindu pada kedamaian rindu pada ketenangan
Rindukan kesejahteraan dan juga kebahagian
Para pencinta kebenaran rindukan suasana
Masyarakat yang terjalin aman dan sejahtera
Merindukan tertegaknya kalimah Allah di muka bumi
Dan dalam merindukan keampunan tuhannya…

Petikan daripada lagu ‘rindu’ nyanyian hijjaz...rindu tu suatu anugerah dari Tuhan kepada hambaNya. sungguh-sungguh indah perasaan rindu ini jika semuanya kerana Allah..
Sebenarnya tujuan aku mengepost entri ini, alkisahnya bermula dengan berlakunya dialog di atas antara diriku dengan seorang sahabat. Ye..kami sedang merindu..merindu keakraban kami tika usrah bersama..betapa rasa rindu ini menyebabkan jiwaku sebak dan mataku berkaca-kaca..kami merindu kerana Allah..kerana ingin mengejar redhaNya..
Kerinduan ini hanya dapat kuluahkan dengan lakaran kata-kata;

Rindu bertamu lagi.
Rindu untuk bertemu sahabat-sahabat dalam satu usrah.
Rindu untuk berbicara dan berkongsi semua perkara dengan sahabat.
Rasa rindu ini semakin menyesak di dalam dada.
Ya, aku ingin menangis kerana kuatnya rasa rindu itu.
Kuatnya rasa rindu ini melebihi kerinduaan kepada ibu dan ayah.
Kerinduaan ini begitu mendera perasaanku.
Aku rindukan sahabat-sahabat seperjuanganku.
Aku rindukan saat-saat berusrah dengan mereka.
Aku rindukan bicara, gelak tawa, dan suka duka bersama mereka.
Ya Allah, pertemukanlah kami.
Kekalkan keakraban kami.
Kami bertemu dan berpisah hanya keranaMu ya Allah.
Kami mengikat janji setia di atas namaMu ya Allah.
Teguhkanlah hati-hati kami ya Allah.
Makbulkanlah doa rabitah yang kami lafazkan tika fajar menyingsing.

“Ya Allah, Engkau mengetahui bahawa hati-hati ini telah berkumpul kerana mengasihi-Mu, bertemu untuk mematuhi perintah-Mu, bersatu memikul beban dakwah-Mu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariat-Mu, maka eratkanlah Ya Allah..maka eratkanlah Ya Allah..maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya. Kekalkan kemesraan antara hati-hati ini akan jalan-Nya. Penuhkan hati ini dengan cahaya Rabbani-Mu yang tidak kunjung malap. Lapangkan hati-hati ini dengan limpahan iman dan keindahan tawakkal kepada-Mu. Hidup suburkan hati-hati ini dengan ma’rifat tentang-Mu. Dan matikanlah pemilik hati-hati ini sebagai para syuhada dalam perjuangan agama-Mu. Engkaulah sebaik-sebaik sandaran dan sebaik-sebaik penolong. Ya Allah, perkenankanlah permintaan ini.


p/s : buat sahabat-sahabat seperjuanganku, ku coretkan kata-kata dari Sayyidina Ali bin Abi Talib buat tatapanmu; "sahabat yang beriman ibarat mentari yang menyinar, sahabat yang setia bagai pewangi yang mengharumkan, sahabat sejati menjadi pendorong impian, sahabat berhati mulia membawa kita ke jalan Allah.." ukhuwwah fillah abadan abada...(^_^)

Wednesday, August 12, 2009

Buah Kurma dan Kelebihannya



Di dalam Al-Quran terdapat satu kisah yang menceritakan kaitan antara buah kurma dan ibu mengandung. Di dalam surah Maryam ayat 23 hingga 26. Ia berkaitan dengan kisah Maryam yang menderita sakit semasa hendak melahirkan Nabi Isa.


"Maka rasa sakit hendak melahirkan anak memaksa dia bersandar pada pangkal pohon kurma. Dia berkata, 'Aduhai alangkah baiknya jika aku mati sebelum ini dan aku menjadi sesuatu yang tidak bererti lagi dilupakan. 'Maka Jibrail menyeru dari tempat yang rendah dengan berkata, 'Janganlah kamu bersedih hati, sesungguhnya Tuhanmu menjadikan anak sungai di bawahmu. Dan goncanglah pangkal pohon kurma ke arahmu pasti pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu. Maka makan, minum dan bersenanglah hatimu.


Sememangnya, di dalam Al- Quran, Allah telah menjelaskan kelebihan dan manfaat buah kurma terutamanya untuk ibu mengandung walaupun tidak secara mendalam sebelum munculnya kajian-kajian dariapada Barat.


Disini ingin benar saya menceritakan kelebihan-kelebihan buah kurma memandangkan bulan Ramadhan akan menjelma dalam beberapa hari lagi. Buah kurma dan Ramadhan begitu sinonim sekali bak peribahasa Melayu bagai aur dengan tebing. Tidak sah buka puasa tanpa buah kurma. (Harap maklum. Ini bukan hukum). Pada bulan Ramadhan yang mulia ini, umat Islam digalakkan membuka puasa dengan buah kurma.

Abu Daud, Tirmizi, Ahmad dan Ibnu Majah melaporkan Nabi bersabda, " Apabila seseorang berbuka puasa, berbukalah dengan buah kurma. Apabila dia tidak memperoleh buah tamar, berbukalah dengan air kerana air itu pembersih.

Buah kurma sendiri merupakan makanan yang penting bagi Nabi dan keluarga baginda. Dalam sebuah hadith Bukhari dan Muslim,Aisyah berkata, "Ada ketikanya dapur rumah kami tidak berasap selama sebulan. Yang ada (untuk dijadikan makanan) hanyalah buah tamar dan air. Melainkan kadangkala diberikan kepada kami sedikit daging.

Dalam riwayat lain Bukhari dan Muslim, Abdullah bin Jaafar berkata, " Saya melihat Rasullulah memakan tamar basah (kurma) dan sayur dari jenis mentimun."

Hadis lain pula, sabda daripada Anas bermaksud;

"Rasullulah S.A.W berbuka puasa dengan beberapa biji buah kurma sebelum sembahyang. Sekiranya tiada terdapat kurma, maka baginda Rasullulah S.A.W akan berbuka dengan beberapa biji anggur. Sekiranya tiada biji anggur, maka baginda akan meminum beberapa teguk air.

Mengikut satu kajian yang dilakukan oleh al-Shahib, W and Marshall, RJ bertajuk The Fruit of the Date Palm: Its Possible Use As The Best Food For the Future, buah kurma boleh menjadi makanan yang ideal pada masa hadapan.

Berikut nutrien yang terdapat dalam buah kurma;

  • kadar karbohidrat yang tinggi (44-48%)
  • kadar serat (6.4-11.5%)
  • kadar protein (2.3-5.6%)
  • kadar lemak dan minyak (0.2-0.5%)
  • protein dalam buah tamar jarang diperolehi seperti buah-buahan yang popular seperti oren, epal dan pisang.
  • kaya dengan mineral.
Selain itu, kadar magnesium yang tinggi dalam buah kurma mampu mencegah kanser justeru pakar-pakar mendapati penduduk-penduduk di kawasan Sahara jarang menghidap kanser kerana mereka banyak memakan buah tamar. (www.fao.org)

Kita juga digalakkan bersahur dengan beberapa biji kurma berikutan gula yang terdapat dalam buah kurma kebanyakannya terdiri daripada kumpulan fruktosa dan glukosa. Kedua-dua kumpulan gula ini dikenali sebagai invert sugar dimana ia diserap masuk ke dalam badan dengan segera tanpa melalui proses penghadaman seperti mana yang terpaksa dilalui oleh gua-gula jenis lain.

Berdasarkan dari kajian Prof. Madya Asiah Zain, Pensyarah Sains Makanan, Fakulti Sains Makanan dan Bioteknologi, UPM menyatakan pengambilan buah kurma itu tidaklah sekadar penting pada bulan puasa atau ketika seseorang itu sedang berpuasa, sebaliknya memakan kurma wajar dijadikan amalan.

Rasullulah bersabda S.A.W;

"Rumah yang tiada kurma nescaya penghuninya akan kelaparan.

Oleh itu, marilah kita bersama-sama mengikut sunnah Rasullulah. Rasullulah adalah contoh terbaik bagi kita. Selamat menyambut bulan Ramadhan yang penuh barakah ini kepada saudara-saudara Islam di luar sana. Islam is the best way of life..

Rujukan;

Buku Quran Saintifik (Meneroka Kecemerlangan Quran daripada Teropong Sains)
dari Dr. Danial Zainal Abidin

www.warmfuzzy.wordpress.com

Friday, August 7, 2009

Tazkirah : Tidur



Nabi Muhammad S.A.W bersabda : Tidur yang sedikit pada waktu tengahari (qailulah) tidaklah keji, Rasullulah ada melakukannya.

Berdasarkan pada dalil di atas, tidur pada waktu tengahari bukanlah merupakan satu kesalahan atau satu tanda kemalasan, malahan terdapat manfaatnya. Malah saintis Barat sendiri sudah mengakui kelebihan tidur pada waktu tengahari. Tetapi janganlah kita berlebih-lebihan. Maksudnya biarlah kita tidur berpada-pada dan apabila sampai waktu solat Zuhur, kita tunaikan. Seelok-eloknya tidurlah sebelum solat Zuhur daripada selepas solat Zuhur. Ini kerana tidur selepas solat Zuhur akan membawa kepada tidur yang lama. (pastikan jam/handphone anda dikunci terlebih dahulu)

Tidur pada waktu tengahari pun ada caranya. Di sini masa adalah segala-galanya. Tidur yang optimum hanyalah 15 hingga 30 minit sahaja. Jika tidur lebih daripada itu, maknanya itu sudah masuk kepada tidur yang lama dimana badan kita akan susah bangun dan apabila bangun otak kita akan rasa 'blur'.

Tidur selama 15 minit itu sudah cukup untuk 'shut down' sistem saraf kita dan mengecaj semula seluruh tubuh badan kita. Biarlah kita amalkan qailulah secara istiqamah supaya tidak menjejaskan tubuh badan kita dan jadikanlah ia suatu 'habit'.

Tidur pada waktu tengahari membantu kita bangun beribadah dengan senang, cergas dan segar di malam hari. Ia sebenarnya berkaitan dengan kualiti amal ibadah kita dimana kita dapat lebih menumpukan perhatian dalam ibadah kita.

Imam Al-Ghazali di dalam kitab Ihya' Ulumuddin telah berkata ;

"Hendaklah seseorang tidak meninggalkan tidur di siang hari, kerana ianya membantu ibadah di malam hari, sebagaimana sahur membantu puasa di siang hari. Sebaik-baiknya bangun sebelum gelincir matahari untuk solat Zuhur.

Mengikut kajian barat, masa optimum bagi seorang dewasa tidur ialah 8 jam. (lamanya). Tetapi apabila dibincangkan semula bersama-sama sahabat-sahabat seusrah, kami berpendapat ia merupakan satu jangka masa yang tidak sepatutnya diamalkan.

Bayangkan dalam masa 8 jam kita sedang enak diulit mimpi (sebab ikut kata orang Barat), pada masa yang sama orang-orang Barat/Yahudi sedang sibuk memikirkan strategi memusnahkan orang Islam. Kita bukanlah berprejudis terhadap mereka, tetapi berwaspadalah dengan setiap rencana yang dikeluarkan pihak saintis Barat. Sebenarnya jangka masa tidur kita itu sendiri bergantung kepada tahap kemampuan badan kita. Ada orang yang hanya tidur 5 hingga 6 jam, esok paginya dah segar malah ada orang yang hanya tidur 3 jam, paginya seperti biasa sahaja. Ikutlah..

Berikut merupakan adab sebelum tidur ;
  • baca doa tidur, al fatihah, ayat Kursi dan tiga kul
  • ambil wuduk terlebih dahulu
  • zikir subhanallah, alhamdullilah, allahuakbar (33 kali)
  • tidur di atas rusuk kanan
  • menghadap kiblat
  • elakkan tidur sambil meniarap
  • tutuplah aurat
Justeru di sini saya menyeru sahabat-sahabat dan diri saya sendiri supaya mengamalkan sunnah Rasullulah. Islam is the best way of life. Wassalam

Saturday, July 25, 2009

:.Untukmu Wanita.:



KESALAHAN PERTAMA : Aurat itu adalah memakai tudung sahaja. (semoga Allah memberi hidayah kepada mereka yang berkenaan)

KESALAHAN KEDUA : Bertudung tetapi ber‘T-Shirt' berlengan pendek. (semoga Allah memberi hidayah kepada mereka yang berkenaan)

KESALAHAN KETIGA : Bertudung tetapi baju kebarungnya terbelah kainnya. (semoga Allah memberi hidayah kepada mereka yang berkenaan)

KESALAHAN KEEMPAT : Bertudung tetapi bajunya sendat, sempit dan nipis lalu memaparkan bentuk kawasan-kawasan mudah ‘menggoda'. (semoga Allah memberi hidayah kepada mereka yang berkenaan)

KESALAHAN KELIMA : Bertudung tetapi amat longgar dan menayangkan jambul dan hujung rambutnya. (semoga Allah memberi hidayah kepada mereka yang berkenaan)

KESALAHAN KEENAM : Bertudung tetapi hanya memakainya di pejabat sahaja. Tidak di sekitar rumah, pasaraya dan sebagainya. (semoga Allah memberi hidayah kepada mereka yang berkenaan)

KESALAHAN KETUJUH : Bertudung tetapi tudungnya dilempar ke belakang leher, maka terdedahlah dadanya dari ditutupi kain tudung. (semoga Allah memberi hidayah kepada mereka yang berkenaan)

KESALAHAN KELAPAN : Bertudung tetapi dengan tudung yang amat nipis sehingga boleh diihat sanggul, leher, tengkuk dan dadanya. (semoga Allah memberi hidayah kepada mereka yang berkenaan)



Rayuan seorang lelaki buat wanita


Assalamualaikum,


Boleh dikatakan setiap hari saya berperang dengan nafsu, sakit jiwa dan mental dibuat nyer, tak tau sampai bila dan sampai mana boleh tahan. Nak dimudahkan cerita, boleh dikatakan setiap hari hidup ni berhadapan dengan perempuan-perempuan yang menghairahkan depan belakang kanan kiri (celakalah keatas kamu!!!).

Tolonglah wahai wanita, aku ingin jaga mataku dan imanku



95% jiwa memberontak nak melakukan seks bebas/zina.. 5% jer tinggal sebab takut nanti Allah marah dan sebab kerana aku orang Islam, nasib baik Islam tak bagi. Jalan kearahnyer cukup mudahhhh, sangat mudah bagi saya, tak payah rogol-rogol atau paksa atau bayar. Free sahaja, dah macam-macam strategi saya gunakan untuk penjarakan nafsu ini, sampai membuat perintah berkurung tak payah keluar rumah tapi mana boleh setiap hari, mesti juga kena keluar pergi kerja.

Secara jujurnyer sebahagian orang perempuan zaman sekarang dah melampau!!!! berpakaian melampaui batas tanpa segan silu. atau ada perasaan malu, saya ni oranglelaki kalau disuruh pakai seluar pendek celah kangkang berbaju singlet pergi ke tempat khalayak ramai pun tak sanggup.. maluuuu.. tapi ada orang perempuan yang sanggup pada masa kini mana pegi hilang malunyer aku pun tak tau... menyusahkan akuuu...

Tanpa segan silu saya menaip, kekadang diri terpaksa menumbuk sepak terajang pintu atau bantal maki hamun nyumpah serapah nak meredakan nafsu.. bagi penatt... isteri memang ada tapi sendiri pahamlah.. kalo nampak isteri aku sorangg jerrr mudah sket nak kawall.. kalo dah kluar dari rumah mau terbeliak bijik mata... lagi-lagi kalo time nak gi atau balik kerja.. adehhhh!!! nak gak kawen lagi satu tapi belum mampu lagi...

Kepada kaum perempuan aku merayu tutuplah aurat muuu.. tutup setutupnyerrr. . kasihanilah aku yang terpaksa berperang setiap hari oleh dek kerana perbuatan kamu... tolongglahhh. .. aku bukan orangwarakk.. aku bukan orangalim ulamak.. aku hamba Allah yang biasa.. tak tau sampai bila aku mampu bertahan..

petikan dari : http://www.zaharuddin.net/

Renungilah hadis ini wahai wanita..gunakanlah akal dan mata hati yang dikurniakan Allah..ingatlah dunia ini hanya sementara, hiasan semata..akhirat yang kekal abadi..wanita, dirimu begitu berharga...hargai kurniaan Allah kepadamu..lindungi keindahanmu dari mata-mata liar..peliharalah dirimu dari azab Allah yang pedih...

Nabi Muhammad bersabda :

صِنْفَانِ من أَهْلِ النَّارِ لم أَرَهُمَا قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بها الناس وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيلَاتٌ مَائِلَاتٌ رؤوسهن كأسنة الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ لَا يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ ولا يَجِدْنَ رِيحَهَا وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ من مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا

Ertinya : "Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah saya lihat keduanya itu: (1) Kaum yang membawa cambuk seperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang (penguasa yang kejam); (2) Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambutnya sebesar punuk unta. Mereka ini tidak akan boleh masuk syurga, serta tidak dapat akan mencium bau syurga, padahal bau syurga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian." (Riwayat Muslim)

:.Renungan Bersama.:

Allah selamatkan saya ketika derita...

Duit RM1.00 di telapak tangan, saya genggam kemas. Untuk membeli minuman pun belum tentu lepas. Kebetulan malam itu saya sangat-sangat lapar. Lalu tanpa hala tuju yang jelas, saya singgah sebentar di sebuah surau berdekatan rumah sewa untuk menunaikan solat isyak. Tahun itu 1998, ketika saya masih bujang.

"Apalah yang boleh dibuat dengan duit ini...?" kata hati, sambil tangan terus memasukkan wang itu tadi ke tabung surau. Ya, lebih baik bersedekah dan belajarlah bersabar menahan sengsara.

Cuba-cubalah selami, orang yang tak punya harta, kata naluri kecil. Bayangkanlah perasaan bila menatap wajah si kecil yang sentiasa menanti kepulangan ayah bonda dengan buah tangan, aneka kuih, lauk pauk atau alas perut yang sebenarnya tidak pernah kunjung tiba dan hanya mimpi semata-mata.

Teringat sebuah rancangan televisyen, ketika wartawan menemubual seorang kanak-kanak lelaki berusia 10 tahun, daripada keluarga susah dan daif.

"Jika ada duit, adik nak makan apa?" tanya wartawan wanita itu tentang hasrat dan cita-cita sikecil itu jika punya cukup belanja.

"Roti canai..." jawab kanak-kanak ini tersekat-sekat dengan wajah yang menunduk malu. Pilu rasanya, bayangkan makanan bernilai 70 sen ketika itu pun tidak mampu dibeli. Biarlah malam ini saya merasa pula.

Selesai solat, saya kembali ke rumah sewa, tempat tinggal bersama tujuh rakan yang lain, yang masing-masingnya tidak ada di rumah.

Tidur untuk menahan lapar

Saya pun melabuhkan tubuh di atas lantai ruang tamu, sambil cuba memejamkan mata. Tidur, jalan terbaik menahan lapar kata hati lagi.

Hati memujuk diri sambil sesekali berdoa, agar hari esok akan lebih baik daripada hari ini. Moga ujian ini tidak berpanjangan dan penghapusan dosa dan kesalahan saya selama ini.

Tiba-tiba selang beberapa minit, pintu rumah diketuk bertubi-tubi.

"Nah, kami teringat kat Azamin, saja beli nasi goreng lebih," kata jiran, sepasang suami isteri beranak dua kepada saya sambil menghulurkan bungkusan makanan itu.

Setelah rapat menutup pintu, air mata saya tumpah. Terharu yang amat. Rasa kerdilnya diri. Bagaimana Allah telah menyelamatkan saya malam itu...hanya kerana secebis doa dan sedekah yang secubit cuma.

Benarlah kata orang dan ahli agama, bersedekahlah, nescaya dirimu diganjar Allah. Jika tidak di dunia, akhirat kelak, saham kita akan bercambah-cambah.

Itu kejadian pertama, lalu muncul pula kisah kedua, antara peristiwa aneh daripada pengalaman hidup saya yang cukup sulit, perit dan sakit.

Keperitan dilalui sehingga pernah saya bekerja mencuci kereta, menjadi pelayan di kedai makan, mencuci kasut orang, mengutip hutang seperti 'Ah Long', menjadi pengawal keselamatan dan 'house-keeping' di resort dan aneka kerja untuk meneruskan kehidupan di ibukota.

Pernah dua hari, saya sekadar meneguk air sejuk semata-mata lantaran tiada wang untuk menjamu selera.

Ada juga kalangan kawan-kawan yang menawarkan 'kerja', namun saya tolak kerana menjadi 'pusher' dan jual paket-paket ganja, jadi 'bouncer' di kelab malam dan upah 'menarik' kereta mewah adalah kerja-kerja yang mengundang padah.

Saya rela berlapar daripada menempah bahaya dan memalukan ayah bonda. Saya yakin, jika kita mengelak, Allah akan pasti membantu kita.

Seperti kisah, ketika saya bekerja di sebuah syarikat saham di Jalan Raja Chulan, Kuala Lumpur. Pendapatan saya dikira agak boleh tahan jika dicampur dengan kerja lebih masa sehingga subuh hari.

'Tak boleh sembahyang Jumaat!'


Saya bekerja di bahagian 'script processing' dan 'data entry'. Masa itu, masih wujud sijil-sijil saham jenis kepingan kertas yang perlu dikira satu persatu sehingga mencecah ribuan setiap hari.

Suatu hari, ketika saya pulang ke pejabat selepas mengerjakan solat Jumaat kira-kira jam 2.45 petang, seorang pegawai muda menengking saya dengan tidak semena-mena.

"Kenapa baru balik? Pergi mana?" jerkahnya.

"Sembahyang. Hari inikan Jumaat," saya jelaskan dengan santun.

"Sembahyang banyak lama ka? Kawan-kawan awak pun tak sembahyang, lain kali tak payah pergi sembahyang!"katanya tidak puas hati.

Ya, salah kawan-kawan saya juga yang sebilangannya jika hari Jumaat akan 'solat' di Pertama Kompleks, Bukit Bintang dan mana-mana tempat mereka lazim 'bersidai'.

"Apa?!! Tak payah sembahyang? Tak pa, sekarang juga saya berhenti!!!" kata saya melawan sambil meninggalkan pegawai itu terkebil-kebil sendiri. Kejadian itu disaksikan oleh ramai rakan-rakan saya, yang juga tidak sembahayang.

Pada saya, rezeki milik Allah, dan bekerja mestilah diredhai oleh-Nya. Alhamdullilah, saya menganggur hanya seminggu sahaja, apabila seorang "Remiser" mengambil saya berkerja sebagai "Asistant" di syarikat yang sama, dan saya berurusan dengan mamat pegawai ini dalam suasana yang berbeza - bukan di bawah telunjukknya lagi.

Kembali kepada kisah ajaib yang berlaku kepada saya.Tetapi, bagi Tuhan yang Maha Kuasa ianya, tidak mustahil boleh berlaku kepada sesiapa yang Dia mahu. Yang pasti, pintalah.

Suatu malam, saya sudah tenggelam punca. Maklumlah wang saya sudah habis. Bukan sebab berfoya-foya, membeli itu ini sesuka rasa tetapi gaji yang diterima cukup-cukup makan saja. Lebih parah, esok untuk ke tempat kerja, tambang bas pun tidak ada. Untuk meminjam, saya sudah tidak sanggup menebalkan muka.

Saya hamparkan sejadah, solat sunat dua rakaat. Inilah antara pesan yang ditinggalkan oleh ibu yang tercinta dan arwah guru saya.

"Jika kau susah sangat, solatlah dua rakaat dan pintalah pada Allah apa yang dihajat," ingat mereka kepada saya.

Teresak-esak saya menangis. Tak tahu nak dikatakan apa lagi. Malu pada Tuhan yang amat. Ada kala saya tidak mensyukuri nikmat. Saya tidak tahu kemana lagi hendak dituju. Untuk bergantung kepada manusia, saya sudah tidak mampu. Aib dan cukup-cukup malu!

Bak kata seorang sahabat Nabi tentang kemiskinan yang dilaluinya...

"Jikalau aku diam, aku akan lapar, jika aku bersuara untuk berhutang, aku menambahkan malu di muka."

Ya, begitulah juga dengan saya...hanya pada Allah saya berharap. Seusai bermunajat, ambil sebuah Quran kecil milik saya untuk membasahkan lidah dengan surah-surah kalimah Allah buat menenang jiwa yang resah.

Tatkala membuka helaian demi helaian Quran itu, tiba-tiba terselit sekeping wang RM50.00 di situ. Berjurai air mata saya, lantaran kesyukuran kerana Allah membantu saya dengan cara yang tidak disangka-sangka...

Ini bukan kisah rekaan, malah saya percaya Allah juga pernah dan telah membantu manusia-manusia di luar sana hatta pembaca dengan jalan penyelesaian yang tidak diduga.

Ada dengan cara fitrah manusia, ada dengan cara logik akal, ada yang lambat, ada yang cepat dan ada yang tidak dijangka-dijangka dan mustahil diterima waras manusia...itulah Allah, yang amat menyayangi hamba-Nya.

Yakinilah bantuan Allah SWT, sangka baiklah dengan Allah SWT, nescaya Allah SWT bersama hamba-Nya yang bersangka baik dan taat pada-Nya.

Seperti sebuah hadis Qudsi ertinya: Allah menyebut: "Aku berada di atas sangkaan hamba-hambaKu."

Isteri menangis, anak tersenyum sehingga lena


Sekitar tahun 2002, Allah juga pernah 'menyelamatkan' saya pada suatu malam ketika benar-benar kesempitan wang.

Malam itu, susu anak sulung saya habis. Berdebar jantung lantaran, hanya kepingan-kepingan syiling saja yang tinggal. Saya dan isteri juga, tidak menjamah walau secebis makanan.

Tiba saat yang cukup perit dan payah untuk dihadapi tatkala, si comel saya merapati ibunya, minta dibuatkan susu. Ketika itu isteri saya sudah tidak sanggup melihat keadaan itu.

Saya dengan hati yang luluh, lantas mencapai botol susu lalu menuangkan air suam ke dalamnya.Anak sulung saya, berkerut kehairanan kerana botol susu itu tidak berwarna, tetapi berkaca sama seperti air mata ayah dan ibunya.Namun tanpa banyak rengekkan, dia capai lalu menghisap botol tersebut.

Beberapa saat kemudian, dia berhenti lantas memandang saya...

Bimbang benar jika dia menjerit dan menangis malam itu kerana tidak dapat meminum susu. Alangkah aibnya saya, jika jiran semua tahu letak duduknya keadaan saya, sehingga anak menjerit kelaparan. Isteri saya juga panik, dan pucat kesi wajahnya menantikan reaksi si sulung seterusnya.

Saya bersabar menunggu detik itu...

Sambil memegang botol susu, anak sulung saya merenung wajah kami berdua seraya berkata :

" Mmm...sedap.."

Dan dia mengukirkan senyuman paling manis di wajahnya dan sudah cukup untuk 'mencarik-carikkan' nurani saya.

Aduhai, sebak terasa di dada. Isteri saya sudah tidak dapat menahan sedih, menangis semahu-mahunya. Si sulung kembali menyusu air suam sehinggalah terlena......

Sebenarnya, ujian-ujian yang Allah berikan ini sama ada kepada saya atau yang lain, adalah untuk menguatkan jiwa, iman dan keteguhan manusia menghadapi cabaran getir dan mengukuhkan lagi kebergantungan kepada-Nya.

Ketika menghadapinya terasa cukup sakit namun setelah berjaya melintasinya, ianya cukup nikmat. Pengalaman pahit umpama 'universiti terbaik' hidup kita selama ini.

Dan setiap ujian yang diberikan, adalah sesuai dengan kemampuan seseorang. Masalah-masalah saya, tidak diberikan dan berbeza kepada orang lain kerana khuatir mereka tidak dapat menanggungnya.

Begitu juga masalah mereka, tidak diberikan kepada saya, khuatir saya hilang punca dan tidak upaya menahan bebannya.

Dan ujian Allah adalah berdasarkan kemampuan manusia seperti firmannya:

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kemampuannya�" (Al-Baqarah: 286)

Begitulah Allah yang Maha Pemurah dan Maha Pengasihani.

Adakala hidup ini dilalui dengan pelbagai himpitan, masalah, ujian namun kita tidak keseorangan dalam menghadapinya. Allah itu kan ada, mendengar rintihan kita.

Jika anda rasa, anda susah betapa ramai lagi yang tak pernah kenal erti apa itu lampu, pendingin hawa atau makanan enak menjilat rasa.

Atau sekadar menjamah pucuk-pucuk paku di belakang rumah atau sayur ulaman di kaki longkang. Baju lusuh bertukar warna, menjadi teman di Hari Raya. Mereka lebih derita dan lara.

Jikalau anda rasa hebat, sebenarnya ramailah lagi, jauh lebih hebat daripada anda. Esok anda hebat, lusa mungkin anda merempat. Belum tahu, justeru pintalah pada yang Esa agar perjalanan hidup anda sentiasa direstu dan dilindungi selalu.

Terus- terang saya katakan, di sebalik cabaran, dugaan dan asakan yang mendatang, adakalanya saya juga 'frust' dan tewas. Kecewa umpama 'mati' sebelum mati. Api juang adakala naik menjulang namun lazimnya padam dan kecundang.

Di sebalik tulis-tulisan saya dan rintangan yang dihadapi, mahu sahaja saya berhenti daripada mencebis kata-kata namun surat-surat pembaca dan puluhan email yang saya terima, 'menghidupkan' saya semula. Semua ini dengan hidayah dan kekuatan yang tuhan berikan.

Kata seorang tua kepada saya, sebanyak mana orang menyukai kita, mungkin sebanyak itulah orang membenci kita. Justeru janganlah kita mendabik dada, kerana dunia ini pinjaman semata-mata.

Ada pembaca yang menceriakan saya, ada yang lebih susah hidupnya dan lebih hebat pengorbanannya malah tidak kurang juga yang menegur dan mengkritik saya.

Sesungguhnya, pandangan, dan teguran pembaca dan cerita-cerita mereka, menyuntik semangat di dada yang adakalanya kecundang secara tiba-tiba.

Syukur kepada Allah, memberi kekuatan kepada saya dan terima kasih kepada pembaca, peminat dan pengkritik yang telah menyedarkan lena dan duka saya yang panjang...

"Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang yang sabar. (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata "innalillahi wa inna ilaihi raji'un" (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali)." (Al-Baqarah: 155-156).

Oleh : Azamin Amin, Harakahdaily.Net

Saturday, April 11, 2009

Doa dan Wirid untuk Pelajar

1.SURAH AL FATIHAH – Doa pembuka kepada segala urusan.

2.SURAH AL ‘ALAQ (Ayat 1 – 5) - Anak kunci segala ilmu.

3.SURAH ASY-SYARH – Untuk melapangkan dan melegakan hati.

4.SELAWAT NABI S.A.W – Doa terang hati
Dibaca 11 kali dikala hendak ke sekolah.

5.SELAWAT NABI S.A.W. – Doa terang hati
“Ya Allah restulah dan sejahterakanlah junjugan kami Muhammad hambamu dan pesuruhmu yang ummi dan di atas keluarga dan sahabat baginda semuanya.”

6.SELAWAT NABI S.A.W – Pembuka pintu hati
“Kesejahteraan kemuliaan seluruh bulan sekelilinginya beribu-ribu di atas junjugan pesuruh yang amat tinggi.Ya Allah..Ya Allah. Wahai Pembuka segala ilmu. Wahai Yang Maha Mengetahui segala ilmu. Ya Allah engkau bukakanlah pintu hati kami dengan pembukaan yang sepenuhnya.”


7.WIRID SUPAYA ALLAH REDHA DENGAN USAHA KITA.
Mudah-mudahan tidak menjadi seorang muslim professional yang munafiq, tidak terikut-ikut sikap orang Nasrani dan Yahudi (Nasihat dari Prof. Ustaz Hashim Yahya, Mufti Selangor)
“Radiitu billahi rabba, wabii islaami diina, wabi muhammadin sallallaahu ‘alaihi wasallaam nabiyan wa rasulla.”
Telah bersabda Rasul: Barangsiapa yang berkata ketika petang (zikir yang tersebut) Allah tetap akan meredhakannya (Riwayat Tarmizi)

8.DO’A MUDAH FAHAM DAN MUDAH HAFAL
Allahummarzuqna ya Rabbi fahman-nabiyin, wa-hifzal-mursalin, wa-ilhamal-mala-ikatil-muqarrabin fi-afiatin ya arhamar-rahimin.
“Ya Allah! Kurniakanlah kami fahaman para nabidan hafalan para rasul serta mendapat ilham para malaikat yang hampir denganMu juga kurniakanlah kami kesihatan wahai Yang Amat Mengasihani.”

9.DOA SUPAYA MENJADI PAKAR TENTANG SESUATU PERKARA
“Ya Allah, terangkanlah hatiku seperti terangnya hati-hati orang yang arif. Fahamkan aku perkara agama ku.”

10.DO’A MENDAPAT ILHAM ATAU IDEA YANG BAIK
Allahumma alhimni rusydii wa a’idznii min syarri nafsi.
“Ya Allah, berilah aku ilham petunjuk (kecerdasan) dan lindungilah aku dari kejahatan nafsuku.”

11.DO’A KETIKA HENDAK BERSYARAH ATAU BERBAHAS
Rabbisy rahli sadri wa yassirli amri wahlul ‘uqdatan min lisani yafqahu qauli
“Ya Allah! Lapangkanlah dadaku, mudahkanlah pekerjaanku (urusanku) dan lancarkanlah lidahku agar mereka faham pembicaraanku.”

12.DO’A MOHON DITAMBAH ILMU DAN KEFAHAMAN
Rabbi zidnii ‘ilman warzuqni fahman
“Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu dan berilah aku kefahaman (pengertian yang baik dan fahaman).

13.WIRID UNTUK MENDAPAT ILMU DENGAN HIKMAH
Ya ‘Aliimu Ilman Hikmah
“Wahai Tuhan Yang Maha Mengetahui Ilmu Yang Berhikmah”

14.WIRID UNTUK PELAJAR
Dibaca selepas solat (7 kali) supaya diberi petunjuk, ilmu, kepakaran yang nyata.
Ya Haadii Ya “Aliimu Ya Khabiru Ya Mubiin.
“Wahai Tuhan Yang Maha Memberi Petunjuk, Wahai Tuhan Yang Maha Mengetahui, Wahai Tuhan Yang Maha Waspada Wahai Tuhan Yang Nyata”
Wirid ini adalah sebahagian dari wirid susunan Ahmad Asrory Al Ishaqy.

15.DOA UNTUK MENDAPAT HIKMAH
Ya ‘Aliimu Allimni Hikmah
“Wahai Tuhan Yang Maha Mengetahui, ajarkanlah aku hikmah”.
(Nasihat dari Ustaz T.M. Fouzy Jumat)

16.DOA KETIKA KEGELAPAN FIKIRAN
Dibaca sewaktu menduduki peperiksaan

Ya Haadi, ihdinii.
“Wahai Tuhan Yang Memberi Petunjuk, tunjuki aku”
Imam Ahmad bin Ali Albunni mengatakan, Nama Allah ini adalah lafaz zikir malaikat Israfil. Apabila kita berada dalam kegelapan fikiran, kita baca doa tersebut, insya-Allah seketika itu juga kita akan memperoleh petunjuk. Boleh juga dibaca seketika sesat jalan.

17.WIRID UNTUK MENJADI BIJAK PANDAI
Ya Rasyidu – Dibaca sebanyak mungkin selepas solat
“Wahai Tuhan Yang Maha Pandai”
Jika kita ingin menjadi orang yang bijak pandai, di samping kuat belajar dan menuntut ilmu pengetahuan dan mengembangkan bakat masing-masing, eloklah bermohon kepada Allah dengan berulangkali berzikir kalimah di atas sebanyak mungkin, semoga akan berjaya.

18.WIRID UNTUK “MELIHAT” YANG DI RAHSIAKAN
Alaa Ya’lamu Man Khalaq Wahuwal Lathiiful Khabiir
“Tidakkah Dia mengetahui apa yang Dia ciptakan, sedangkan Dia Maha Halus lagi Maha Mengetahui”.
Jika dibaca 9 kali ketika hendak tidur dan beristiqamah dengannya, insya-Allah ia akan bermimpi dan melihat dalam tidurnya akan sesuatu yang dikehendakinya. Jika diamalkan selalu insya-Allah akan didorongkan untuk belajar perkara yang akan disoalkan dalam sesuatu peperiksaan. Boleh juga dibaca ketika mengalami suatu masalah dalam pelajaran atau projek.


Wednesday, April 8, 2009

Muhasabah Diri

“………dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain; dan mereka tidak akan seperti kamu ini.”
(Surah Muhammad : 38)

Ayat ini sungguh terkesan di hatiku..jika kamu berpaling, Allah akan gantikan kamu dengan orang lain yang lebih baik dari kamu..Allah menegaskan di sini bahawa Dia tidak memerlukan kita tapi sebenarnya kitalah yang amat memerlukan Dia. Kita yang memerlukan rahmat dariNya, kita yang mengimpikan syurgaNya, kita yang mencari redhaNya. Dia tidak memerlukan apa-apa dari kita. Jika kita ingat kepadaNya, Dia lebih mengingati kita dan jika kita lupa kepadaNya, dia boleh lebih dari itu, tidak pedulikan kita langsung.

Apa yang nak kita banggakan dengan diri kita...?

Adakah kita nak mendabik dada bahawa kitalah pejuang agama Allah?


Adakah kita mahu mengatakan dengan bangga bahawa kitalah adalah antara penyambung mata rantaian dakwah Rasulullah?

Dan adakah kita merasakan tanpa kita dakwah takkan berjalan, Islam takkan tertegak di muka bumi ini atau takkan ada orang lain lagi yang mampu meneruskan tugas Rasulullah ini?

Atau adakah kita rasa kita tak perlu berada di dalam saff perjuangan ini kerana masih ramai lagi yang ada untuk buat kerja ni?

Tak usahlah kita nak menyombong diri begitu, tanpa kita memang Islam akan tertegak jua di bumi ini. Itu janji Allah yang pasti. Dan tanpa kita, akan ada orang lain yang akan perjuangkan agama Allah ini. Tapi, kita mesti ingat, kita memilih jalan ini bukan kerana ia memerlukan kita tatapi kerana kita yang ingin mendapatkan redha dan rahmat . Kita yang berhajat kepadanya, bukannya ia berhajat kepada kita. Jangan kita ingat, kita boleh hidup senang tanpa redha dan rahmat dari Ilahi.

Cubalah tanamkan dalam diri kita dan setkan dalam minda kita bahawa kita yang sangat-sangat berhajat kepada Islam, maka InsyaAllah kita akan memberikan sepenuh komitmen kepada kerja-kerja dan program-program Islam. Tidak akan timbul lagi alasan-alasan kuno seperti “saya sibuklah, banyak assignment minggu ni”, saya ada test 5 hari lagi, tak dapat ikut program..banyak lagi tak baca”, dan banyak lagi alasan-alasan yang sungguh “munasabah”. Dan jika kita faham bahawa kita yang sangat berhajat kepada Islam, takkan terbit lagi alasan “saya tidak berminatlah dengan program-program macam ni”, “saya tak nak terlibat dengan gerak kerja Islam atau dakwah..bukan minat saya” dan macam-macam alasan lagi… sungguh menyedihkan dan meletihkan melihat dan melayan karenah budak-budak zaman sekarang…

Ingatlah wahai empunya diri dan anda-anda semua, kita hanyalah insan hina yang telah dimuliakan oleh Allah dengan Islam.. jadi jika kita lebih pentingkan yang lain dari Islam itu sendiri, maka kita telah meletakkan diri kita hina di sisi Allah. Ingatlah jua, bahawa Allah mampu menggantikan kita dengan orang lain yang tidak akan mensia-siakan peluang yang diberi oleh Tuhannya dan akan berjuang dan berkorban di jalanNya dengan sepenuh hati semata-mata untuk mendapat redhaNya. Di saat itu, jangan pula kita menyesal kerana kita telah diberi peluang itu, tapi kita yang telah mensia-siakannya….wallahu’alam


p/s : mohon maaf kepada pembaca, ayat agak tak tersusun dan caca merba...

Thursday, March 12, 2009

:.My Beloved.:

There was a time in my youth,
When Islam was only a custom.
They said "say La IIaha IIIa Allah,..
And pray, you'll go to Heaven."
Ah, how simple, no struggle in this,
Just a word, and simple act.
Thereafter I'm absorbed in this world again,
With my 'assured' place in Paradise intact.

But this was not to be my fate
For ALLAH chose to guide my heart.
I learnt of a man who struggled so hard
When his mission was from the start.

The story of someone who had morals,
Spoke gently, kindness he knew.
Never fearing to say what's right,
His conviction in ISLAM was true.

The touch of his hand was as soft as silk
To comfort a crying child.
To mend his clothes, or do the chores,
Never complaining, he always smiled.

A living he made with his bare hands,
The same that held his mighty sword.
Valour shone from the edge of his blade,

His smell was always of musk,
And cleanliness he kept at his best.
Stark contrast with the heroes of today,
Who stink of beer and sweat.

He held the hands of his companions.
Unashamed to play with many children.
So modest, so humble, a perfect example,
That strangers could not recognise him.

His eyes slept little for nights were precious,
His prayers he treasured much greater.
To pray Tahajjud in the depths of night,
Seeking forgiveness, and nearness to his Creator.

He broke his tooth for me at Uhud,
And bled for me at Ta'if.
He cried for me, tears of concern,
Just so I could have this belief.

His enemies admired his teachings,
Uniting every religion, every clan.
Till ISLAM came to every corner of the world,
O, but indeed he was only a man.

To own a house, or build his wealth
Was not his main priority.
To establish ISLAM was more essential,
To bring us under a Higher Authority.

Don't you want him to plea for your case,
When before ALLAH-The Judge-you stand?
Don't you wish to be around his fountain,
A burning desire to drink from his hand?

So I love him more than all creation,
My Leader, my Humble Prophet.
Muhammad (SAWS) was a mercy to all mankind,
And to me, he is MY BELOVED..!!

Thursday, March 5, 2009

:.Pesanan Rasulullah SAW Terhadap Wanita.:

1) Dunia ini ialah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita (isteri) yang solehah. (Riwayat Muslim).

2) Mana-mana perempuan yang memakai bau-bauan kemudian ia keluar melintasi kaum lelaki ajnabi, agar mereka mencium bau harumnya maka ia adalah perempuan zina,dan tiap-tiap mata yang memandang itu adalah zina. (Riwayat Ahmad, Thabarani dan Hakim)

3) Dikahwini wanita itu kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya, maka carilah yang kuat beragama nescaya kamu beruntung.

4) Wanita apabila ia sembahyang lima waktu, puasa sebulan Ramadhan, memelihara kehormatan serta taat pada suami, maka masuklah mana-mana pintu syurga yang ia kehendaki. (Riwayat dari Ahmad Ibnu Hibban, Thabarani, Anas bin Malik).

5) Perempuan yang melabuhkan pakaian dalam keadaaan berhias bukan untuk suaminya dan muhrimnya adalah seumpama gelap gelita di hari kiamat, tiada nur baginya. (Riwayat Tarmizi)

6) Apabila lari seorang wanita dari rumah suaminya, tidak diterima sembahyangnya, sehingga ia kembali dan menghulurkan tangan kepada suaminya (meminta maaf). (Riwayat dari Hassan).

7) Wanita yang taat pada suami, semua burung-burung di udara, ikan diair, malaikat di langit, matahari dan bulan semuanya beristigfar baginya selama ia masih taat pada suaminya dan diredainya (serta menjaga sembahyang dan puasanya).

8) Dari Muaz bin Jabal bersabda Rasululllah SAW: Mana-mana wanita yang berdiri di atas kakinya membakar roti untuk suaminya hingga muka dan tangannya kepanasan oleh api, maka diharamkan muka dan tangannya dari bakaran api neraka.

9) Tiap-tiap wanita yang menolong suaminya di dalam urusan agama, maka Allah memasukkanya dalam syurga lebih dahulu dari suaminya (sepuluh ribu tahun) kerana dia memuliakan suaminya di dunia maka mendapat pakaian dan bau-bauan syurga untuk turun ke mahligai suaminya dan mengadapnya.

10) Ya Fatimah, jika seorang wanita meminyakkan rambut suaminya dan janggutnya dan memotong kumisnya dan mengerat kukunya, diberi minum Allah akan dia sungai syurga, diiringi Allah baginya sakaratul maut dan akan didapati kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman syurga serta dicatatkan Allah baginya kelepasan dari neraka dan selamatlah ia melintasi titian Siratul-mustaqim.

11) Mana-mana wanita yang berkata kepada suaminya "tidak pernah aku dapat dari engkau satu kebajikan pun". Maka Allah akan hapuskan amalannya selama 70 tahun, walaupun ia berpuasa siang hari dan beribadah pada malamnya.

12) Apabila wanita mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya, Allah mencatatkan baginya setiap hari seribu kebajikan dan menghapus baginya seribu kejahatan.

13) Apabila wanita mulai sakit untuk bersalin, Allah mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah (perang sabil).

14) Apabila wanita melahirkan anak keluarlah dosa-dosa darinya seperti keadaan ibunya melahirkannya.

iLuvislam.com

:.Aku Turut Bersalah.:

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..
“Maha Suci Allah Yang di tangan-Nyalah segala kerajaan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu”

Benarlah firman Allah dalam surah Al-Mulk ayat 1 bahawa segala kerajaan yang ada sama ada di langit dan di bumi adalah di bawah kekuasaanNya. Dia berhak memberi kita kuasa untuk memerintah sesebuah kerajaan dan berhak juga bagiNya untuk mengambil kembali kerajaan yang kita kuasai.

…..Pada hari itu, kami mulakan halaqoh cinta dengan tadarrus surah Al-Mulk. Ketika itu, kerajaan Perak yang sah baru beberapa hari dirampas dengan cara yang tidak bermaruah. Naqibah telah membuatkan aku memandang dan berfikir dari sudut yang berbeza tentang apa yang berlaku kepada kerajaan Perak. Ya…mengapa kita nak menyalahkan orang lain tentang apa yang berlaku di Perak…? Mengapa kita tidak salahkan diri kita sendiri…? Mungkinkah Allah menarik kembali kerajaan yang Dia anugerahkan kepada kita kerana terdapat orang seperti kita dalam jemaah Islam? Kita yang selalu melalaikan perintahNya, kita yang berlebih kurang dalam ibadat kepadaNya, kita yang jarang sujud kepadaNya dan kita yang berat memanjatkan kesyukuran kepadaNya...

Terkedu sekejap dibuatnya…otakku bagaikan terkena kejutan letrik...terimbas kembali bagaimana hubungan aku dengan Allah sebelum ini yang tidak terjaga..mungkinkah aku turut menyumbang kepada keruntuhan kerajaan Perak. Selama ini, asyik dok sumpah seranah orang, tak sedar salah sendiri. Ya Allah, ampuni dosa-dosaku...

...erm..dah lama tak update blog..kebetulan malam ni ada sedikit masa jadi bolehlah luangkan untuk blog ni. Tadi, baru lepas baca isu-isu panas yang berlaku di Perak sekarang..tiba-tiba teringat tentang pengisian ringkas oleh naqibah tentang isu ni suatu waktu dulu..inginku berkongsi dengan sahabat-sahabat sekalian sebagai peringatan kita bersama..marilah kita bersama-sama memperbaiki hubungan kita dengan Allah..semoga kita tidak termasuk di antara asbab Allah menarik kembali kerajaan yang telah Dia kurniakan kepada kita..Wallahua’lam…

Sunday, February 8, 2009

:. Apa khabar imanku? .:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah apabila disebut nama Allah, bergementarlah hati mereka dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya,bertambahlah iman mereka dan kepada Tuhan mereka sahajalah mereka bertawakal!”

Apabila membaca maksud ayat dari surah Al-Anfal ayat ke-2 ini, hati ku tiba-tiba tersentak. Terasa aku bukan dari kalangan orang-orang yang disebut Allah Ta’ala dalam ayat ini. Jiwaku terasa kosong, hatiku akhir-akhir ini tidak tersentuh bila membaca atau dibacakan Kalamullah, kolam air mata pula seakan kering untuk mengiringiku dalam taubat syahdu di malam hari. Mengapa? Hatiku tertanya-tanya.

Pada suatu pagi yang dingin, aku termenung sendirian..bukan menung kosong tapi merenung balik diriku atau dengan kata lainnya memuhasabah diri. Maghrib tadi, di permulaan kuliah tafsir Ar-Rahman, Ustaz Solehudin mengajak hadirin yang hadir untuk memuhasabah diri. Aku cukup suka ceramah-ceramah, kuliah atau tazkirah yang disampaikan oleh Ustaz Soleh..memang mantap. Dengan cara penyampaian yang santai, diselangi dengan lawak jenaka tetapi ia tetap berkesan di hati pendengar-pendengarnya. Dalam kuliahnya mlm tadi, Ustaz Soleh mengajak kita memuhasabah balik diri kita, bertaubat dari segala dosa-dosa yang kita lakukan samaada yang kita sedari atau tidak kita sedari. Kita sebagai manusia, memang tidak lari dari sifat lalai dan lupa..perkataan manusia itu sendiri membawa maksud lupa (betul ke?). Oleh itu, kita mesti sentiasa memuhasabah diri kita supaya jiwa kita sentiasa hidup. Ingat balik kata-kata dari Saidina Umar r.a. “Muhasabahlah dirimu sebelum kamu diperhitungkan, timbanglah amal perbuatanmu sebelum kamu ditimbang.” Ustaz Soleh juga ada menyebut supaya kita bergaul dengan manusia dengan akhlak yang mulia. Sesungguhnya orang yang menunjukkan akhlak yang mulia, pahalanya seperti orang yang bangun di tengah malam (qiamullail). Begitulah besarnya pahala orang yang baik dalam pergaulannya. Jika kita jenis tidak mampu bangun setiap hari di tengah malam untuk beribadat kepada Allah, amalkanlah akhlak yang baik dalam kehidupan kita seharian..insyaAllah pahalanya sama. Itulah sedikit perkongsian daripada kuliah Ustaz Soleh malam tadi.

Berbalik kepada kisah aku tadi (yang tengah memuhasabah diri)..aku mula mengembara kembali ke masa silamku. Seperti yang diketahui, untuk memuhasabah diri, kita mestilah ingat balik apa yang kita lakukan selama ni, amalan-amalan kita sebelum ni, salah silap kita sebelum ni, sebab itulah kita mesti teroka balik masa silam kita. Jadi, bermulalah pengembaraanku menuju ke dunia silam (hari-hari semalam). Dalam pengembaraan ke dunia silam, aku nampak balik diriku yang tengah bagi tazkirah kat sahabat-sahabat, bukan main lagi bagi peringatan kat sahabat-sahabat, ajak sahabat-sahabat mengingati Allah, menambahkan amal ibadat, jangan melengah-lengahkan solat dan menyeru sahabat-sahabat meninggalkan karat-karat jahiliyyah. Huh…hebat sungguh waktu tu..tetapi dalam pengembaraanku itu, aku ternampak diriku sendiri yang makin jauh dari Allah, lemah dalam menghambakan diri kepada Penciptanya, masih membuang waktu dengan kerja yang sia-sia, lalai dalam ibadat, daki-daki jahiliyyah masih bertempek kat badan sendiri…”ada hati nak bagi nasihat kat orang, diri sendiri tak ternasihat…malulah sikit” ujarku kepada diriku sendiri. Teringat surah Al-Baqarah ayat 44 yang membawa maksud

“Mengapakah kamu suruh orang lain mengerjakan amal kebaikan, sedangkan kamu melupakan diri sendiri, padahal kamu membaca Al-Kitab ?Maka tidakkah kamu berfikir?”

Ayat ni memang kenalah dengan diri aku ni, yang melupakan diri sendiri atau dengan kata lainnya tak sedar diri. Ajak orang buat baik tapi diri sendiri “dok rok cetong”. “Dok fikir orang lain, diri sendiri tak terfikir..memang muke dok malu mung ni”..ujarku lagi kepada diri sendiri(dengan manusia memanglah malu, yang dimaksudkan di sini tak malu dengan Allah).

Aku teringat pula surah As-saff ayat dua hingga tiga. Adoi, sebijik lagi kena kat atas muka aku. Kalau tak timbul keinsafan lagi atau tak terasa malu lagi dengan Allah, tak taula mung ni jenis spesis menda. (kata-kataku kepada diriku sendiri). Lebih kurang beginilah maksud ayat dari surah as-saff tu ;

“Wahai orang-orang yang beriman, mengapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu lakukan? Itu sangatlah dibenci di sisi Allah sekiranya kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu lakukan.” (As-Saff : 2-3)

Ya Allah, aku tidak ingin termasuk dalam golongan yang dibenci-Mu. Ampunilah segala dosa-dosaku. Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Itu baru satu bab yang aku sempat teroka pada pagi ni...tak sanggup lagi rasanya aku nak terokai masa silam aku..ermm…patutlah jiwa aku kosong, hati aku resah gelisah, apa yang aku buat serba tak kena selama ni, rupanya tu semua tanda aku makin jauh dari Yang Esa. Ya, memang benar, jiwa aku sakit dan hampir-hampir meninggal kerana aku melupakan Tuhanku, melupakan nikmat-nikmat yang Dia kurniakan, lupa untuk mensyukuri segala kurniaan-Nya..aku mengharapkan rahmatNya tetapi amalanku tidak mengarah aku kepada rahmatNya. Diri terasa cukup dengan segala amalan yang dibuat selama ini, sedangkan aku masih tak tahu amalanku itu diterima atau tidak oleh Allah.

Teringat pula tazkirah dari seorang ustaz, “sesiapa yang merasakan cukup dengan amalan yang dilakukan selama ini, bererti amalannya tidak diterima oleh Allah”. Lebih kurang begitulah ustaz tu kata..orang yang beriman dengan sebenar-benar iman dan bertakwa kepada Allah tidak akan pernah merasakan amalan yang dia lakukan selama ini mencukupi untuk mendapat redha dan rahmat Allah. Dia sentiasa merasa tamak dalam ibadat, iaitu ingin mengerjakan ibadat dengan sebanyak-banyaknya..merebut segala peluang yang diberikan Allah untuk menambahkan pahala. Terasa betapa jahatnya diriku..jarang benar aku bertanya khabar kepada imanku, sihatatau tidak..betapa aku membiarkan imanku menderita sakit selama ini...isk..isk..isk…maafkan aku ya, iman..aku sentiasa menagabaikanmu.

Rasanya pengembaraan aku berhenti setakat ini dulu..insyaAllah, aku akan cuba meluangkan masa untuk menyambung lagi pengembaraanku ini (dengan kata lain, muhasabah dirilah..sepatutnya kita muhasabah diri kita tiap-tiap hari). Akhir kalam, ayuh sahabat-sahabat yang dikasihi sekalian, kita sama-sama duduk sebentar, tanya pada diri..apa khabar imanku…??

Thursday, February 5, 2009

:.Setiap Wanita Itu Cantik.:

Seorang anak laki-laki bertanya kepada ibunya, “Mengapa engkau menangis wahai ibuku?” “Kerana aku seorang wanita ", kata sang ibu kepadanya.
"Aku tidak mengerti", kata anak itu. Ibunya hanya memeluknya dan berkata, "Dan kau tak akan pernah mengerti"

Kemudian anak laki-laki itu bertanya kepada ayahnya, "Mengapa ibu suka menangis tanpa alasan?"
"Semua wanita menangis tanpa alasan", hanya itu yang dapat dikatakan oleh ayahnya.

Anak laki-laki kecil itu pun lalu tumbuh menjadi seorang laki-laki dewasa, tetap ingin tahu mengapa wanita menangis. Akhirnya ia menghubungi Tuhan, dan ia bertanya, "Tuhan, mengapa wanita begitu mudah menangis?"

Allah berfirman: "Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia; namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan. "

"Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya."

"Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh."

"Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya."

"Aku memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya."

"Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahwa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu."

"Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan bilapun ia perlukan."

"Kau tahu: Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya."

"Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, kerana itulah pintu hatinya, tempat dimana cinta itu ada."


:.Wanita.:

















Kau digelar sebagai penyeri dunia
Hadirmu melengkap hubungan manusia
Bukan sahaja dirindui yang biasa
Malah Adam turut sunyi tanpa Hawa

Akalmu senipis bilahan rambut
Tebalkanlah ia dengan limpahan ilmu
Jua hatimu bak kaca yang rapuh
Kuatkanlah ia dengan iman yang teguh
Tercipta engkau dari rusuk lelaki
Bukan dari kaki untuk dialasi
Bukan dari kepala untuk dijunjung
Tapi dekat di bahu untuk dilindung
Dekat jua di hati untuk dikasihi
Engkaulah wanita hiasan duniawi

Mana mungkin lahirnya bayangan yang lurus elok
Jika datangnya dari kayu yang bengkok
Begitulah peribadi yang dibentuk


Didiklah wanita dengan keimanan
Bukannya harta ataupun pujian
Kelak tidak derita mengharap pada yang binasa

Engkaulah wanita istimewa
Sedarilah insan istimewa
Bahawa kelembutan bukan kelemahan
Bukan jua penghinaan dari Tuhan
Bahkan sebagai hiasan kecantikan


Wanita.. jangankan lelaki biasa, Nabi pun terasa sunyi tanpanya di sisi. Tanpa wanita, jiwa dan fikiran lelaki menjadi resah, tetap mencari-cari walaupun sudah ada segalanya. Apa yang tidak ada di syurga, namun Nabi Adam a.s tetap dambakan dan rindukan Siti Hawa.

Kepada wanitalah lelaki memanggil ibu, isteri atau puteri. Dijadikan wanita dari tulang rusuk seorang lelaki. Bukan dari kaki untuk dipijak-pijak, bukan juga dari kepala untuk disanjung-sanjung. Tetapi ia dari tulang rusuk yang bengkok untuk diluruskan seorang lelaki, dekat dengan bahu untuk dilindungi dan dekat pula dengan hati untuk disayangi. Wahai lelaki, luruskanlah wanita dengan cara yang ditunjuk Allah kerana kami telah dicipta sebegitu rupa oleh Allah. Didiklah kami dengan panduan dari-Nya. Jangan cuba jinakkan kami dengan harta, nanti kami semakin liar. Jangan hiburkan kami dengan pujian, nanti kami semakin menderita. Yang sementara itu tidak akan menyelesaikan masalah. Kenalkan kami dengan zat Allah yang kekal, di situlah suisnya. Luruskan dulu dirimu sebelum kamu berkeinginan untuk meluruskan kami. Kalau dirimu sendiri tidak lurus, tak mungkin kamu mampu nak meluruskan kami. Tak logik bukan, sebatang kayu yang bengkok boleh menghasilkan bayang-bayang yang lurus. Berhati-hatilah kamu dalam meluruskan tulang yang bengkok, jangan terlalu keras dan jangan pula terlalu lembut. Dengan kekerasan, ia boleh patah dan merosakkan yang lain. Terlalu lembut pula bisa membengkokkan lagi tulang yang telah sedia bengkok. Janganlah mengharap ketaatan dari seorang wanita tetapi binalah kepimpinan. Pastikan sebelum memimpin wanita menuju Allah pimpinlah diri sendiri dahulu kepada-Nya. Jinakkan diri dengan Allah, nescaya akan jinaklah segala-galanya dibawah pimpinan kamu. Jangan mengharap isteri seperti Siti Fatimah, kalau peribadi belum lagi seperti Sayidina Ali r.a.

Wanita, akalnya setipis helaian rambut, maka ditebalkan dengan ilmu. Hatinya serapuh kaca, dikuatkan dengan iman di dada. Perasaannya pula selembut sutera, dihiasi dengan akhlak yang mulia. Didiklah wanita dengan keimanan, sedarkan dia dengan keadilan Tuhan, bisikkan ke telinga mereka bahawa kelembutan bukan suatu kelemahan, bukan diskriminasi Tuhan. Sebaliknya disitulah kasih sayang Tuhan, kerana rahim wanita yang lembut itulah yang mengandungkan lelaki-lelaki waja samaada dia seoarang negarawan, karyawan, jutawan atau sesiapa saja, dia berasal dari rahim seorang wanita. Betapa istimewanya insan yang bernama wanita, menjadi hiasan dan penyeri kehidupan di dunia.


*Bersyukur dilahirkan sebagai seorang wanita. Banyak kelebihannya, syurga terletak di bawah telapak kaki seorang ibu yang sudah semestinya seorang wanita, wanita solehah lebih baik daripada 70 lelaki soleh, wanita boleh mendapatkan syurga dengan mudah jika Allah redha dengannya dan suaminya juga redha dengannya dan banyak lagi kelebihan lain. Sedarlah wahai wanita, kamu insan istimewa…

Saturday, January 24, 2009

KEMANISAN IMAN



-15 حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُالْوَهَّابِ الثَّقَفِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا أَيُّوبُ عَنْ أَبِي قِلَابَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رضي الله عَنْهم {عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلاوَةَ الإِيمَانِ أَنْ يَكُونَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لا يُحِبُّهُ إِلا لِلَّهِ وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ} *

15- Muhammad bin al-Mutsnna telah meriwayatkan kepada kami, katanya, `Abdul Wahhaab al-Tsaqafi telah meriwayatkan kepada kami, katanya, Ayyub telah meriwayatkan kepada kami dari Abi Qilaabah dari Anas bin Malik r.a, dari Nabi SAW, Baginda bersabda: “Tiga perkara, sesiapa yang ada padanya tiga perkara itu niscaya dia akan mendapati kemanisan iman. (Pertama) Allah dan Rasulnya lebih disayanginya daripada sesuatu selain keduanya dan (Kedua) dia mengasihi seseorang, tidak dikasihinya orang itu melainkan kerana Allah, dan (Ketiga) dia tidak suka kembali kepada kekufuran sepertimana dia tidak suka (dirinya) dicampakkan ke dalam api.”

Friday, January 23, 2009

:.Bicara Hamba.:

Termenung daku sendirian
Menghisab diri yang kian tegar
Mengundang murka Tuhan
Mengulangi dosa-dosa silam
Memungkiri janji-janji semalam

Terasa hidupku kian kelam
Terasa jasadku kian tenggelam
Terasa hatiku kian suram
Diriku makin jauh dari-Mu ya Tuhan

Persoalan demi persoalan membelenggu diriku
Masih adakah lagi ruang untukku meraih cinta-Mu
Masih adakah lagi ruang untukku menagih kasih-Mu
Masih adakah lagi ruang untukku mendapat rahmat-Mu
Masih adakah lagi ruang untukku mencapai redha-Mu
Masih adakah lagi ruang untuku mengecapi maghfirah-Mu

Air mata kesyukuran menemani sujudku
Saat ku mendapat jawapan dari-Mu

Cinta-Mu sentiasa memenuhi hati-hati yang mencintai-Mu
Kasih-Mu sentiasa tercurah buat sesiapa yang mengasihi-Mu
Rahmat-Mu sentiasa menaungi hamba-hamba yang memuliakan-Mu
Redha-Mu sentiasa mengiringi hamba-hamba yang menjunjung agama-Mu
Maghfirah-Mu sentiasa melimpahi hamba-hamba yang meminta kepada-Mu
Ya...pintu taubat sentiasa terbuka buat sesiapa yang ingin memasukinya dan..
Dia tetap terus setia menanti untuk didampingi sesiapa yang ingin kembali kepada-Nya
Menanti dan terus menanti…


p/s: kita terkadang lebih mementingkan janji kita dengan manusia berbanding dengan janji-janji kita dengan Yang Maha Esa. kita berasa bersalah jika kita mungkir jajni dengan manusia tapi hati kita tidak pernah resah bila kita melupakan janji2 kita dengan Allah. namun begitu, rahmat Allah sentiasa terbuka luas untuk kita jika kita bertaubat kepada-Nya. dia tetap menerima hamba-hamba yang ingin kembali ke sisi-Nya. bertaubatlah sebelum pintunya tertutup untukmu...

srikandi
23 Jan 2009
10.10 am
UPMKB

Wednesday, January 14, 2009

:.DOSA-DOSA MANUSIA BERKAITAN DENGAN AURAT.:

jagalah keturunan mu..
jangan kamu lalai dari tangungjawab kamu...
jangan kerana keluargamu...
dirimu ditarik oleh keluargamu ke lembah neraka.
jagalah orang terdekat kamu dari melakukan kebencian allah!
maksiat didunia memang indah...
jika dipamirkan keadaan diakhirat kelak...
x ada sesiapap yang ingin melakukan maksiat didunia ini..
teruknya azab bagi yang melakukan maksiat...
nak sentuh bab aurat..
ramai yg tidak kisah dengan aurat,
pemain bola,ahli sukan,pompuan...pompuan lebih ramai yang menginap di nerkaa,,
coz..
lalai dari menjaga aurat..
aurat harus dijaga dari atas kebawah,
itu satu tuntutan agama,
wajib keatas umat islam,
aurat isu sensitif,
coz....

ramai yang malu dengan tutup aurat..
paaai jilbab pun dah jarang,
selendang digantinya,
selendang sekarang belum tentu dapat menutup aurat yang ditetapkan dalam islam,
bagi wanita,
jilbab adalah yang terbaik,
selendang belum tentu dapat menutup dada,
islam itu lengkap!
punyai sebab islam melarang wanita mendedahkan dada,
berjubah dan berbaju kurung pun ada hikmahnya,
jagalah keluargamu dengan aurat ...
antara aurat yang payah dijaga sekarang,
RAMBUT!!!
ia akan di gantung rambut nya di neraka, walau satu utas rambut,
DADA!!!
dilayurkan dada diatas bara api neraka,
aurat penting dalam islam,
bagi menjaga moral dan akidah umat islam,
pemimpin harus bertegas tentang aurat,
ini hanyalah untuk menilai pompuan yg solehah dengan pkai stokin,
coz...
stokin bila berselipar memang payah untuk diamalkan,
bagi menjaga aurat.........
jagalah tol2 aurat,,, pesan pr untuk semua,,,

:.MASIHKAH ADA LAGI KESEMPATAN?.:

Eiyah! Dengan pantas Nadia melompat naik di atas motor seorang jejaka yang baru dua hari dikenalinya.“ Pegang kuat – kuat dik, nanti kalau jatuh, adik juga yang susah. “ kata jejaka itu.“ Lambat benar motor abang ni, lajulah sikit ! Motor EX5 jejaka itu meluncur laju.Tidak berapa lama kemudian Nadia tiba di depan rumahnya. “ Alhamdulillah, mujur papa dan mama tak ada dekat rumah.”Lupa aku. Hari ini papa dan mama ada mesyuarat dekat sekolah.Fhuih, lega… Belum sempat lagi Nadia melangkah ke pekarangan rumahnya, tudung yang dipakainya tadi dibuka. Sambil bersiul – siul dia melangkah masuk ke halaman rumahnya.“ Nadia! Nadia ! Assalamu…” “ Hai Jefrey!” Nadia membalas sapaan Jefrey yang melalui depan rumahnya. Tudung kepala yang dipegang dilambai – lambaikan ke arah Jefrey. “ Hei, tak nak singgah dulu ke ?” Jefrey hanya tersenyum kehairanan. Dia tidak mampu berkata apa – apa apabila melihat tingkah laku Nadia. Jefrey, ketua Pengawas Sekolah Agama Nurul Iman cepat – cepat melangkah pergi.

Sebenarnya aku sedikitpun tidak ada hati untuk belajar di Sekolah Agama Nurul Iman yang terletak di pekan kecil berdekatan kampungku. Namun, aku tidak ada pilihan. Permohonanku untuk memasuki Maktab Rendah Sains Mara ( MRSM ) tidak berjaya. Akhirnya aku terpaksa akur dengan kehendak mama dan papa yang mahu aku belajar di Sekolah Agama Nurul Iman.“ Papa lebih suka kalau Along belajar di Sekolah Agama tu. Belajar rajin – rajin. Faham tentang agama dan berakhlak mulia. Jadi, seperti mama, seorang ustazah yang berkaliber.” Nasihat papa.“ Kalau boleh lebih baik dari mama, sambung belajar dekat Jordan, paling tidak boleh menjadi hafizah. Tentang perbelanjaan jangan Along risau, sekarang ini Along belajar saja!” nasihat mama sambil membelai rambutku.Ah! Leceh betul mama dan papa…Tetapi akhirnya di Sekolah Agama Nurul Iman itulah Nadia belajar. Hampir hari – hari Nadia ke sekolah dan pulang ke rumah dengan masam mencuka. Dia merasakan dirinya dikongkong. Setiap hari ke sekolah wajib memakai tudung kepala! Itulah perkara yang sejak dari dulu disuruh oleh papa dan mama yang kutolak, kini menjadi kewajipan di Sekolah Agama Nurul Iman!“ Along tahu itu wajib! Along nak pakai tudung kepala! Tapi bukan sekarang ni mama. Along masih muda. Kesempatan inilah Along hendak bergaya. Nanti kalau dah kahwin atau kalau dah tua nanti Along pakailah!” rengek Nadia.Aku seperti lembu dicucuk hidung. Itulah perasaanku sekarang. Keluar saja dari pintu sekolah, Nadia akan membuka tudung kepalanya. Beberapa orang temannya kehairanan dan berasa pelik dengan sikap Nadia. Namun, ramai lagi yang melakukan hal yang sama seperti Nadia. Ika, Laila, Suzana, Julia dan ramai lagi yang bertindak seperti Nadia. Mereka terpaksa datang ke sekolah atas desakan ayah dan ibu. Sekali lagi aku katakan mereka seperti aku; terpaksa!“ Alah, aku peduli apa, Kak Rina dan Rini jiran sebelah rumahku walaupun sekolah agama, di rumah atau ke mana – mana tak pernah pakai tudung . Cuma kalau ke sekolah saja.Itupun tak pernah dimarahi oleh ayah dan ibu mereka. “ leter Suzana teman sekelasku yang jiwanya juga memberontak seperti aku.“ Eh… Nadia kau tengok tu budak perempuan tu sikit punya seksi jalan dengan pak wenya.“ Ha… ha… ha… tak sepadan langsung.” Ketawa mereka serentak.
“ Terus terang aku katakan Nadia, aku sukakan kamu.”Itulah kata – kata Nazrul sebulan yang lalu , senior di sekolahku yang sememangnya menjadi kegilaan pelajar – pelajar perempuan. Nazrul bukan sahaja sering menjadi wakil pidato sekolah di setiap peringkat , malah memiliki wajah yang cukup handsome apatah lagi anak orang kaya.“ Boleh kalau malam ni aku datang ke rumahmu?”“ Kau gila, nak kena tembak dengan papa aku. Kau kan dah tahu papa aku tu ustaz, imam kampung pulak tu. Dia dan mama tak suka kalau aku kawan dengan budak lelaki, tak solehah kata mereka. Alah, diaorang nikan fikiran macam orang tua dulu – dulu.”“ Habis tu macam mana?”“ Alah kalau nak jumpa , jumpa dekat sekolah sudahlah.”Nazrul menarik muka masam dengan kata – kata Nadia.Tidak menjadi masalah bagi Nadia kalau semua orang di sekolah tahu tentang hubungannya dengan Nazrul. Apatah lagi Marziah teman sekelasnya yang bertudung rapi dan alim di sekolah sering menasihatinya.“ Marziah, tak payahlah awak nak jaga tepi kain orang lain, jagalah diri kau tu sendiri cukuplah.” Marahku. Suzana tersenyum mendengar kata – kata yang terkeluar dari mulut Nadia. “ Astaqfirullah, bukan niat aku untuk menjaga tepi kain engkau, tapi sebagai sahabat aku sayangkan engkau. Aku mahu engkau menjadi wanita yang tahu tentang tanggung jawab dan hakikat sebagai seorang muslimah.. Itu saja …”“ Diamlah! Mulut kau tu macam orang tua – tua. Aku tahulah apa yang aku buat, apa kau sibuk.”Menyesal aku sekelas dengan orang yang suka berkhutbah. Rimas, benci, ah… Marziah sering menegur tentang sikap aku di sekolah. Marziah menegur tentang tudung kepala yang sering kutanggalkan selepas waktu sekolah. Sekarang ini dia sibuk mencampuri soal peribadi hidupku! Huh!! Rimas aku… “ Marziah, kalau kau nak aku macam kau tunggulah empat puluh tahun lagi. Masa aku dah tak cantik macam ni lagi” . Kata – kata yang pedih ditelan begitu sahaja oleh Marziah. Dia akur dengan sikap Nadia. Namun, kemesraannya tetap tidak pernah hilang terhadap Nadia. Nadia sahaja yang tidak mampu menghadapi semua ini.“ Nadia, pengetua panggil engkau!” beritahu Suzana.“ Hah, pengetua panggil aku. Apa hal pulak! “ Manalah aku tahu, cepatlah”, tegas Suzana sambil menampar bahu Nadia.“ Nadia, awak telah terpilih untuk mewakili sekolah dalam pertandingan Tilawah al – Quran peringkat zon 1. Saya harap awak mampu memberi kajayaan kepada sekolah. Selamat berjaya, Nadia”, kata pengetua sekolahku. Aku tersenyum riang .Sejak sekolah rendah lagi Nadia sering menjuarai pertandingan Tillawah al – Quran sama ada peringkat sekolah mahupun peringkat negeri. Bukan hanya suara dan nada lantunannya baik, malah Nadia bijak menguasai segala seluk beluk tentang tilawah dengan sempurna. Mama dan papanya yang banyak memberikan tunjuk ajar. Nadia cukup berbangga dengan kebolehannya. Ramai teman – temannya yang nampak alim di sekolah seperti Marziah dan Kamalia tidak mampu menandingi kehebatan Nadia dalam membaca al – Quran dengan baik.
“ Biar aku ajar kau orang baca al – Quran. Mesti gempak punya. Okey… Qoriahlah katakan! Ha… ha… “ pekik Nadia.Nazrul dan Suzana tersenyum. Mereka turut berbangga dengan kemenangan Nadia dalam pertandingan itu!“ Al – Quran bukan untuk dipertandingkan dan dibanggakan seperti itu, tetapi al – Quran untuk difahami, dihayati dan diamalkan. Semoga kau mendapat hidayah-Nya, Nadia”, kata Marziah apabila mengetahuii kemenangan Nadia tersebut. “ Apalagi… kita nikan pelajar sekolah agama.”Nadia sekadar menarik muka masam. Kata – kata Marziah tidak ubah seperti leteran papa dan mama.“ Bila kamu mahu berubah, Nadia? Mencintai Islam dengan sepenuh hati. Mencintai Allah dan rasul dengan seikhlas mungin? Nadia sebenarnya kamu boleh manfaatkan kebolehan kamu dengan al – Quran bukan hanya sekadar untuk masuk pertandingan sahaja” kata Marziah lagi.Lama kelamaan Nadia agak terharu mendengar kata – kata Marziah. Dia memandang Marziah begitu dalam.“ Okeylah, aku berazam untuk berubah, tapi bukan sekarang”, Nadia tertawa. “ Eh, akupun sama, masih ada esokkan untuk kami? Sampuk Suzana.Marziah sekadar memandang sayu ke arah Nadia dan Suzana.
Cuti minggu akhir bulan November, Nadia benar – benar happy. Dia dan kawan- kawannya akan menghabiskan cuti minggu itu di Gunung Jerai.. Minggu ini mereka semua terlalu gembira kerana di kesempatan ini mereka dapat merehatkan minda dari tugas – tugas harian di sekolah. Dii kesempatan itu mereka tidak melepaskan peluang merakamkan foto – foto kenangan bersama di sana.Suzana, nampak terlalu gembira hari ini. Aku memandang seketika ke arahnya yang terlalu akrab dengan dua orang jejaka yang baru sahaja dikenalinya. Kawan – kawan yang lain masih leka melayan perasaan masing – masing. Nadia kembali menyambung membaca majalah muzik yang baru saja dibelinya. Alhamdulillah, hawa di Gunung Jerai nyaman sekali.Jam sudah menunjukkan pukul lima petang ketika mereka sedang sibuk mengemas barang – barang untuk pulang. Jauh juga jarak antara Gunung Jerai dengan pekan Alor Setar! Mereka tidak mahu mengambil risiko sampai lewat malam ke rumah.Semua sudah berkumpul di tempat yang telah dijanjikan, tetapi Suzana belum lagi tiba! “ Ke mana pulak budak ni! Berjalan pergi ke mana sahaja dia ni! Marah kawan – kawan yang lain.“ Aku ingat dia dengan kamu Julia. Tadikan kamu dengan Suzana asyik melayan dua orang pak we tu”, kata Nadia sedikit resah.“ Betullah tu, tapi lepas tu mereka bertiga pergi. Aku tak mahu ikut sebab aku sakit perut waktu itu”, cerita Julia dengan suara yang terketar – ketar.“ Ke mana Julia?”“ Manalah aku tahu, kalau aku tahu senanglah” suara Julia agak keras.Dada Nadia berdebar kencang. Dia mula cemas mengingatkan Suzana seorang diri bersama dua jejaka tadi. Satu jam mereka menunggu. Namun kelibat Suzana belum lagi muncul. Hari semakin gelap. Wajah masing – masing masam mencuka menanti Suzana. “ Mungkin dia dah pulang dulu, Nadia. Jomlah kita pulang. Dah lewat ni”, ajak Suzi dan Aida.“ Tidak mungkin, Suzana bukannya orang yang jenis berani jalan sorang – sorang. Selalunya aku yang akan menghantarnya pulang. Kalau tak mesti kena marah dengan ibunya,” tegas Nadia.“ Kita mesti carinya juga sampai jumpa. Satu jam dari sekarang kita jumpa di sini kembali. Bersama Aida, Nadia mencari Suzana. Menjelajah jalan- jalan sunyi di sekitar Gunung Jerai. Pencarian kami sia – sia.Suzana masih belum dijumpai.“ Kalau ke sana mugkin tidak, Aida?’ “ Eh, semak – semak macam ni takkan orang nak masuk kot!” Jelas Aida. Saat itu mereka sampai di penghujung jalan Gunung Jerai. Di hadapan mereka sekarang seperti jalan yang curam dan cukup membahayakan.“ Ya Allah! Nadia menunduk dan memungut sesuatu.“ Apa?”“ Ini skaf Suzana, aku yang berikannya waktu hari lahirnya yang ke – 18! Aida, dia mesti ada di sini” ! suara Nadia agak terketar.“ Kita pulang saja Nadia! Haripun dah gelap ni! Kawan – kawan kita mesti dah menunggu!”“ Tidak, kita akan ke sana juga”! sambil tangan Nadia menunjuk ke arah belantara di hadapan mereka.“ Aku … aku takutlah Nadia, kau ajalah yang pergi”.Nadia menarik tangan Aida. Jantungnya berdegup lebih keras. Tak mungkin, tak mungkin dia di sini, bisik hati Nadia. Tapi…“ Ya Allah !!! Nadia dan Aida berteriak sekuat – kuatnya! Suzana terkapar d semak – semak.Pakaiannya tidak terurus. Matanya terbeliak ke luar! Sebilah parang melekat di dadanya. Nadia tidak dapat menahan sebaknya. Dia menangis sepuas hati.
Sejak kematian Suzana, Nadia menjadi orang yang tidak betul.. Peristiwa sebulan yang lalu masih menghantui jiwanya. Setiap kali Nadia mahu melelapkan matanya, pasti wajah Suzana muncul di kotak fikirannya.Nadia juga sering berulang – alik ke Balai Polis memberi laporan tentang kes yang berlaku kepada Suzana.“ Ajal seseorang itu seperti yang telah ditakdirkan oleh Allah. Kita tidak pernah tahu bila kita datang, dan bila kita akan kembali. Mungkin hari ini, mungkin waktu ini, mungkin saat ini, kita tak pasti bila dan bila… Siapa akan menyangka tidak ada esok lagi untuk Suzana”, kata Marziah dengan nada sedih.Nadia cuma tunduk membisu. Dia memandang sayu pada wajah Marziah. Sukar baginya untuk melupakan wajah Suzana.Terbayang saat – saat Suzana dengan bangga menunjukkan blaus yang tak berlengan itu kepadanya.“ Cantikkan” ? ujarnya ketika itu.“ Eh, kalau aku pakai macam ni nak mampus. Silap – silap kena pukull dengan papa aku,” kata Nadia.Mereka berdua ketawa. Baju itu juga yang dipakai oleh Suzana semasa tragedi ngeri itu. Ah! Nadia cuba memejamkan mata. Bayangan Suzana tak juga hilang. Astaqfirullah, di mana, bagaimana dan apa yang dialami oleh suzana sekarang di alam kubur? Apa yang… Astaqfirullah. Siapalah yang tahu akan ajal seseorang? Bagaimana kalau esok aku mati? Nadia semakin gementar. Malam ini Nadia menunaikan solat Isyak lama sekali. Sewaktu dia membaca al – Quran, dia menangis. Inilah pertama kali dalam hidupnya yang sebelum ini belum pernah dia lakukan.
Sudah seminggu Marziah tidak datang ke sekolah. Bila Nadia telefon ke rumahnya, ibu Marziah cakap dia cuma demam. Namun, ketidak hadiran Marziah ke sekolah benar – benar aku terasa kehilangannya. Barulah kiniNadia sedar, segala nasihat, teguran daripada Marziah benar – benar bermakna buat dirinya. Sebenarnya aku ingin sangat menceritakan kepada Marziah bahawa kini papa dan mama sangat gembira dengan perubahan diriku. Perubahan yang disebabkan keikhlasan hatiku dan juga atas nasihat – nasihat manismu.. Aku tidak mahu hari esok tidak ada lagi buat diriku.Entahlah. Kata mama Allah memang Maha Pembolak balik hati manusia. Alhamdulillah, mungkin saat ini aku berasa aku telah mendapat hidayah daripada Allah. Masya Allah, pagi tadi Nadia terbaca di surat khabar, 15 orang terbunuh dalam kemalangan jalan raya melibatkan bas ekspress dan lori tanah di Jalan Baling. Innalillah! Kemudian berita tentang Pakistan, Afghanistan dan rakyat Iraq. Wajah – wajah comel muslimah – muslimah yang masih kecil bertudung lengkap jelas terbayang dalam ingatanku. Wajah Suzana.“ Nadia, kau dah banyak berubah sekarang! Kata Julia mengejutkan Nadia. Nadia sekadar tesenyum. Tersenyum dengan kata – kata Julia tadi.“ Tidaklah, kamu ni Julia, sama saja”.“ Tak, lebih alim! Kan … kan … kan… Julia. Aida dan Suzi serentak menjawab.“ Oh, aku cuma mahu manfaatkan kehidupan aku selama ini. Mungkin sudah sampai ketikanya aku harus mendekatkan diri kepada Allah SWT”. Ujar Nadia.“ Kau dah pandai berkata – kata sekarang ni Nadia. Dah boleh jadii macam ustazah “.“ Bukan macam tu, tapi inilah hakikatnya. Okeylah aku pergi dulu ye, jumpa lagi”.
“ Marziah, aku rindu benar dengan nasihat – nasihat dan teguran – teguranmu seperti dulu. Insya Allah Marziah aku mahu lakukan yang terbaik buat diriku. Terima kasih di atas segalanya. Maafkan segala kesilapan yang pernah aku lakukan dulu”, rayu Nadia.Marziah tersenyum. “ Alhamdulillah… Biarlah ini untuk selamanya Nadia. Ikhlaskan niat dan jangan jadikan perubahan ini kerana sebab tertentu tetapi perubahan ini kerana Allah SWT. “ Marziah, perhubunganku dengan Nazrul juga telah kuputuskan. Aku mahu menumpukan sepenuh perhatian pada pelajaran dan mendalami Islam dengan sebaik mungkin”.“ Alhamdulillah, eloklah tindakan yang Nadia buat tu. Maaf yea Nadia,, sekarang ni sudah pukul berapa? “ “ Sudah masuk waktu Zohor”. Tidak lama kemudian Mak cik Sopiah, ibu Marziah memangku Marziah ke bilik mandi. “ Solat, Nadia, Ma.. af ya. Saya mandi dulu”. Aku sayu memandang keadaan Marziah. Mukanya pucat, badannya kurus. Matanya cengkung. Namun, wajahnya masih tampak keserian dengan senyuman – senyuman yang tak lekang di bibirnya walaupun aku sedar Marziah sedang beperang dengan kesakitan penyakitnya. Aku tidak menyangka selama ini Marziah mengidap penyakit barah otak yang begitu serius. Namun, aku tidak pernah nampak wajah kerisauannya selama ini. Aku bersyukur kerana di saat ini aku masih mampu bersamanya. Nadia turut berwuduk dan berjemaah dengan Mak cik Sopiah . Selesai solat , Nadia baru teringat yang dia telah berjanji dengan mama dan papa untuk pergi ke rumah Mak cik Jamilah, adik mama di Perlis.Nadia masuk semula ke kamar Marziah. Terasa berat untuk Nadia meninggalkan Marziah ketika itu. Nadia juga tidak mahu mengganggu Marziah. Tapi entah kenapa hatinya ingin benar hendak menggengam erat tangan Marziah, orang yang pernah dibencinya dahulu sebelum pulang ke rumahnya. Digenggam erat jari – jemari Marziah yang semakin kurus. Aku tatapi wajah pucatnya dalam – dalam. Sedih aku memandangnya. Marziah terlalu letih. Aku lihat matanya dipejam rapat. Senyuman jelas di wajahnya walaupun dia sedang tidur.“ Cepat – cepat sembuh wahai sahabatku. Semoga Allah akan meringankan sakitmu, Marziah. Insya Allah lepas ini bolehlah kita sama – sama bergiat dalam aktiviti agama di sekolah. Aku sayang kamu, Marziah. Amin”, doa Nadia.Namun, genggaman Nadia terasa sesuatu yang aneh berlaku. Tidak ada tindak balas. Seperti … seperti… Marziah tidak bernafas lagi! Aku meletakkan jariku di hujung hidung Marziah. Ternyata tidak ada hembusan yang keluar. Tidak mungkin… “ Mak cik … Mak cik … cepat ke sini”, jerit Nadia. “ Marziah … Marziah…, kenapa ni, anakku. Mak cik Sopiah memangku Marziah. Dia memeriksa seluruh badan Marziah. Wajah lembut mak cik Sopiah nampak sedih. Mutiara jernih di kelopak matanya menitis membasahi selimut yang menutupi separuh badan Marziah. “ Innalillahi wa innailaihiraji’un… “,ucap Mak cik Sopiah.Nadia tergamam! Tidak mampu dia berkata apa – apa ! Dia seperti tidak percaya. Baru sebentar tadi Marziah sedang bercakap – cakap dengan aku. Kini dia sudah meninggalkan dunia ini buat selamanya. Ya Allah inilah segala ketentuanmu, ketetapanmu yang tidak mampu diubah walaupun sesaat. Benar kata Marziah, kita tidak tahu bila kita akan dijemput kembali ke sana. Hari itu, Suzana di jemput dalam keadaan yang menyedihkan. Kini, Marziah pula yang Allah ambil dengan cara yang baik. Mungkin ini balasan Allah kepada hambanya yang selalu taat dan patuh kepada segala perintahnya. Mutiara – mutiara dari kelopak mataku turun dengan laju. Mak cik Sopiah memeluk erat aku. Kami sama – sama tidak mampu menahan sebak di dada dan kesedihan di atas pemergian Marziah. Kini, aku kehilangan seorang sahabat yang banyak membantu aku dan menyedarkan aku tentang liku – liku hidup ini dan soal kematian. Rupa- rupanya Marziah sudah merasakan saat – saat dia akan meninggalkan aku. Kesyukuran aku panjatkan di kesempatan yang singkat ini kau menyedarkan aku betapa bernilainya erti sebuah persahabatan yang berlandaskan ketulusan hati kerana Allah. Biar badai melanda, biar ribut dan taufan menunjah bumi, erti persahabatan yang ikhlas kerana Allah tidak akan hilang sampai ke akhirat kelak. Aku teringat kembali kata – kata Marziah kepadaku.“ Nadia, ingat perubahan diri yang telah kau lakukan jangan atas sebab tertentu, tapi keikhlasan kerana Allah”. Wajah manis Marziah terlintas di fikiranku. Air mataku menitis lagi, menitis mengingati insan yang bergelar sahabat yang tak akan aku lupakan di dunia hingga ke akhirat.“ Ya Allah, kau tempatkanlah sahabatku ini bersama- sama orang yang beriman. Sejahterakanlah kehidupannya di sana. Semoga kebaikan yang telah dia lakukan kepada aku dibalas olehMu Ya Allah dengan ganjaran pahala yang besar. Semoga dia aman dan tenang di sana”. “ Ya Allah maafkanlah segala kesombonganku selama ini. Astaqfirullah! Terlalu takut untuk aku menghadapi hidup ini.Aku mesti berubah dengan seikhlas mungkin. Seperti mana kata – kata arwah Marziah. Marziah, kini masih ada kesempatan lagi buatku . Aku mahu menjadi muslimah yang terbaik. Seperti Saidatina Aisyah, seperti Saidatina Khadijah dan seperti serikandi – serikandi Islam yang lain. Tudung kepala yang sering kubuang dulu akan kupakai buat selamanya. Bukan tahun depan, bukannya dua puluh tahun akan datang, tetapi sekarang ini juga aku akan berubah. Aku semakin tidak yakin dengan kehidupanku kini. Bahkan aku tidak pasti sama ada masih ada lagi kesempatan buatku.Air mata Nadia semakin deras. Aku mahu berubah ! Sekarang ! Sudah terlalu banyak pengajaran yang dapat memberi tauladan buat aku meneruskan kehidupan ini. “ Ya Allah, ampunilah segala dosa – dosaku, ampunilah segala dosa kedua ibu bapaku. Aku bersyukur kepada- Mu kerana telah memberi kesempatan buatku untuk bertaubat dan kembali ke jalan yang benar. Ya Allah sesungguhnya kau tetapkanlah imanku di dunia dan di akhirat…”Kini, Nadia sudah bertekad untuk menjaga agama dan peribadinya dengan sempurna sebagai seorang muslimah dan sebagai pelajar di Sekolah Agama Nurul Iman!
ambillah pengajaran yang terdapat di sini supaya kita dapat berubah dari tidak baik kepada baik,dari baik kepada yang lebih baik...insya ALLAH....cuba kita buka minda kita untuk memikirkan tentang islam.apa yang perlu kita buat untuknya?bagaimana caranya kita nak lakukan yang terbaik demi islam?apa yang dah kita sumbangkan untuk islam?cuba fikirkan sejenak....Allah yang memberi kan kita kehidupan, kenapa kita tiada masa untuk memikirkanNya?mencintaiNya?mengagungkanNya?kenapa??????

Thursday, January 1, 2009

:.Pesanan buat sahabat-sahabat seperjuangan.:

Sahabat…
Ingat keluarga yang menaruh harapan padamu
Belajarlah bersungguh-sungguh dengan usaha yang gigih
Jangan kau leka dan lalai dengan dunia penipu

Sahabat…
Ingat dan berzikirlah kepada Allah setiap masa
Itulah insan yang dikasihi dan diberi perhatian oleh Allah
Tidak mahukah kau dikasihi dan disayangi?
Tidak sukakah kau yang dirimu sentiasa diberi perhatian?
Tidak gembirakah kau, dirimu dicintai dan dirindui?
Oh… alangkah indahnya semua itu
Untuk itu, jangan sekali-kali kau lupakan Dia
Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Sahabat…
Menangislah setiap kali kau melangkah keluar dari bilikmu
Sesungguhnya dirimu sememangnya telah banyak dosa
dan kini…
kau berhadapan lagi dengan pelbagai dosa yang bakal terpalit
yang akan menambahkan lagi kehitaman hatimu
yang telah sedia hitam kerana banyaknya dosa

Sahabat…
Walau apa jua kesukaran yang kau hadapi
Mintalah bantuan daripada Allah
Kerana Allah adalah sebaik-baik Sandaran dan sebaik-baik Penolong

Sahabat…
Islam Mengajar Umatnya Sentiasa Cemerlang
Oleh itu kau harus cemerlang dalam apa jua bidang
Yang pasti jangan sekali-kali kau malas untuk berusaha
Berusahalah sehabis daya
Jangan kau berundur selagi usahamu tidak berhasil
Usaha dan terus berusaha
Ingatlah Allah itu Maha Pengurnia
Oleh itu berdoalah kepadaNya setiap masa
Sesungguhnya Allah tidak akan mengecewakan hambaNya yang berusaha
InsyaAllah 4 pointer pasti dalam tangan.